top of page

Strategi Saham: Buy on Weakness dan Buy on Breakout

Strategi Saham Buy on Weakness dan Buy on Breakout

Memilih strategi yang tepat dalam investasi saham adalah kunci untuk mencapai kesuksesan jangka panjang di pasar modal. Dua strategi yang umum digunakan oleh investor adalah "Buy on Weakness" dan "Buy on Breakout".


Dalam artikel ini, kita akan menjelaskan kedua strategi tersebut beserta keuntungan dan risikonya.


1. Buy on Weakness

"Buy on Weakness" adalah strategi di mana investor membeli saham ketika harga saham turun secara signifikan dari level tertinggi mereka. Ide di balik strategi ini adalah bahwa penurunan harga saham secara tidak proporsional dengan fundamental perusahaan, menciptakan kesempatan beli yang menarik.


Berikut adalah beberapa langkah yang dapat diambil dalam menerapkan strategi Buy on Weakness:

  • Analisis Fundamental

Lakukan analisis fundamental terhadap perusahaan untuk memastikan bahwa penurunan harga saham tidak disebabkan oleh masalah mendasar dalam bisnis. Tinjau kesehatan keuangan, kinerja operasional, dan prospek pertumbuhan perusahaan sebelum membuat keputusan pembelian.


  • Analisis Teknikal

Gunakan analisis teknikal untuk mengidentifikasi titik masuk yang potensial. Tinjau grafik harga saham untuk mencari pola harga yang menunjukkan bahwa harga telah mencapai level dukungan atau oversold.


  • Beli Secara Bertahap

Daripada membeli seluruh posisi sekaligus, pertimbangkan untuk membeli secara bertahap saat harga saham terus turun. Ini dapat membantu kamu memperoleh posisi yang lebih baik di pasar dan mengurangi risiko jika harga saham terus menurun.


  • Pantau dengan Cermat

Setelah kamu membeli saham, tetap pantau kinerja investasi kamu secara teratur. Perhatikan tanda-tanda perubahan tren dan revaluasi posisi kamu jika diperlukan.


Keuntungan dari strategi Buy on Weakness adalah bahwa kamu dapat membeli saham dengan harga yang lebih rendah daripada jika kamu membeli di level tertinggi. Ini dapat meningkatkan potensi keuntungan jangka panjang kamu jika harga saham kembali naik. Namun, risikonya adalah bahwa harga saham dapat terus turun atau fundamental perusahaan mungkin lebih buruk dari yang kamu perkirakan, menyebabkan kerugian investasi.


2. Buy on Breakout

"Buy on Breakout" adalah strategi di mana investor membeli saham ketika harga saham menembus level resistensi atau titik tertinggi sebelumnya. Ide di balik strategi ini adalah bahwa penembusan harga di atas level resistensi menunjukkan kekuatan beli yang kuat dan dapat menyebabkan pergerakan harga yang lebih tinggi.


Berikut adalah beberapa langkah yang dapat diambil dalam menerapkan strategi Buy on Breakout:

  • Tentukan Level Breakout

Gunakan analisis teknikal untuk mengidentifikasi level resistensi yang signifikan. Level ini mungkin berupa garis tren, moving average, atau level harga historis yang signifikan. Tunggu hingga harga saham menembus level tersebut sebelum memasuki posisi.


  • Konfirmasi Breakout

Pastikan bahwa breakout harga disertai dengan volume perdagangan yang tinggi. Volume perdagangan yang tinggi dapat menunjukkan kepercayaan pasar dalam pergerakan harga yang baru dan meningkatkan kepercayaan kamu dalam posisi beli.


  • Pertimbangkan Stop-Loss Order

Tempatkan stop-loss order untuk melindungi posisi kamu jika harga saham berbalik dan mulai turun setelah breakout. Ini dapat membantu kamu meminimalkan kerugian jika perdagangan tidak berjalan sesuai rencana.


  • Pantau Perkembangan

Setelah kamu memasuki posisi, tetap pantau kinerja investasi kamu dan perhatikan tanda-tanda perubahan tren. Pertimbangkan untuk menyesuaikan stop-loss order atau mengambil keuntungan jika perlu.


Keuntungan dari strategi Buy on Breakout adalah bahwa kamu dapat memasuki posisi beli saat harga saham menunjukkan kekuatan beli yang kuat, yang dapat menghasilkan keuntungan yang signifikan jika harga saham terus naik. Namun, risikonya adalah bahwa breakout harga mungkin palsu atau harga saham mungkin mengalami pullback setelah breakout, menyebabkan kerugian investasi.

Kesimpulan

Memilih strategi investasi yang tepat adalah kunci untuk kesuksesan di pasar saham. Strategi Buy on Weakness dan Buy on Breakout adalah dua pendekatan yang umum digunakan oleh investor untuk membeli saham. Setiap strategi memiliki keuntungan dan risikonya sendiri, dan penting untuk memahami faktor-faktor yang mempengaruhi setiap strategi sebelum membuat keputusan investasi. Dengan melakukan riset yang teliti, menganalisis pasar dengan baik, dan menjaga disiplin dalam rencana investasi, kamu dapat meningkatkan peluang kesuksesan kamu di pasar saham.

Comments


Subscribe Alpha Edu 

Dapatkan notifikasi update Alpha Edu di email kamu.

Terima kasih sudah join Alpha Edu!

bottom of page