top of page

Berapa Harga Saham ADRO (Adaro Energy) Hari ini? Yuk Simak!


Harga Saham ADRO Adaro Energy
Sumber: Detik Finance

Tahukah kamu bahwasanya Indonesia merupakan salah satu negara produsen dan pengekspor batubara terbesar di dunia?


Menurut catatan dari Statista, Indonesia berada pada nomor 3 sebagai negara produsen batubara dengan nilai produksi 551 juta metrik ton pada tahun 2021.

Batubara merupakan salah satu sumber bahan bakar utama di dunia.


Bahan tambang ini dibutuhkan untuk berbagai kebutuhan dasar, seperti pembangkit listrik, bahan bakar moda transportasi, produksi semen dan lain sebagainya.


Dibandingkan dengan sumber energi alternatifnya, seperti nuklir, batubara cenderung lebih mudah diproduksi dan didistribusikan.


Maka dari itu, tidak heran jika bahan tambang yang satu ini dibutuhkan oleh berbagai negara

di seluruh dunia.


Salah satu produsen batubara terbesar di Indonesia adalah PT Adaro Energy Indonesia TBK.


Pada tahun 2021, perusahaan ini berhasil menjual 52.7 juta ton batubara baik ke pasar domestik maupun mancanegara.


Perusahaan yang merilis sahamnya di bursa sejak tahun 2008 ini juga termasuk perusahaan konstituen indeks LQ45.


Ini artinya, saham Adaro termasuk ke dalam saham blue chip.


Meskipun demikian, sebelum membeli saham ini, sebaiknya kamu tahu terlebih dahulu berapa harga saham Adaro terbaru dan bagaimana kondisi finansialnya berikut ini:


Profil Adaro Energy (ADRO)

Logo Adaro
Sumber: Adaro

Tambang batubara di Indonesia sudah ada sejak zaman kolonial Hindia Belanda.


Pemerintah Kolonial Hindia Belanda sudah melakukan ekstraksi bahan tambang ini di Palaran, Kalimantan Timur pada tahun 1862.


Namun demikian, batubara baru menjadi fokus tambang nasional pada tahun 1970-an.


Hal ini terjadi karena kenaikan harga minyak membuat Presiden Soeharto mengalihkan fokus produksi tambang Indonesia ke lahan yang relatif baru, yaitu batubara.


Hal ini salah satunya dilakukan dengan pembukaan 8 blok lokasi tambang di Kalimantan Selatan dan Kalimantan Timur.


Enadimsa, sebuah perusahaan asal Spanyol, memenangkan tender untuk ekstraksi batubara di blok 8 di Tanjung, Kalimantan Selatan.


Enadimsa kemudian menamakan perusahaan tambang yang mengekstraksi blok 8 ini dengan nama Adaro untuk menghormati keluarga Adaro, sebuah keluarga penambang terkemuka di Spanyol.


Enadimsa hanya memiliki Adaro sampai tahun 1989, karena pada tahun ini sebuah konsorsium antara Indonesia dan Australia membeli perusahaan tambang ini.


Adaro kemudian menjadi perusahaan terbuka dengan menjual sahamnya di bursa dengan harga Rp1,100 per lembar pada 16 Juli 2008.


Hingga saat ini, perusahaan ini menjadi salah satu perusahaan tambang dengan nilai kapitalisasi pasar terbesar, yaitu sebesar Rp70.9 triliun rupiah.


Kapitalisasi pasar adalah salah satu indikator fundamental sebuah perusahaan.


Indikator fundamental yang satu ini diperoleh dari hasil perkalian antara harga saham dan jumlah saham yang beredar, sehingga nilainya fluktuatif tergantung dengan perubahan harga dan jumlah saham.


Selain kapitalisasi pasar, indikator fundamental lain yang bisa kamu gunakan adalah kondisi keuangan dan bisnisnya.


Menurut laporan tahunan perusahaan ini pada tahun 2022, perusahaan telah memproduksi 62.88 juta ton batubara pada tahun tersebut atau naik sekitar 19% dibandingkan dengan hasil produksi pada tahun 2021.


Tidak hanya produksi, pendapatan dan laba perusahaan ini juga mengalami kenaikan sepanjang tahun 2021-2022.


Tercatat pendapatan perusahaan ini naik dari US$3.9 miliar pada tahun 2021 menjadi US$8.1 miliar pada tahun 2022.


Pada periode yang sama, laba perusahaan ini naik dari US$1.1 miliar menjadi US$2.9 miliar pada tahun 2022.


Selain faktor penambahan produksi, kenaikan laba ini juga akibat peningkatan harga batubara dunia sepanjang tahun 2022.


Sebagaimana yang telah disinggung di atas, bahwasanya harga saham Adaro saat ini adalah harga terendahnya selama 1 tahun terakhir.


Namun dari segi keuangan, perkembangan kondisi keuangan perusahaan ini selama kuartal pertama tahun 2023 terbilang cukup baik.


Tercatat pendapatan perusahaan ini naik 5% dari US$1.2 miliar pada triwulan pertama tahun 2022 menjadi US$1.8 miliar pada triwulan pertama tahun 2023.


Begitu pula dengan labanya yang meningkat dari US$ 486 juta menjadi US$ 532 juta pada periode yang sama.



Harga Saham ADRO 1 Lot


Per tanggal 26 Mei 2023, saham PT. Adaro Energy Indonesia TBK (ADRO) dijual dengan harga Rp2,090 per lembar.


Nilai ini lebih rendah 33.86% dibandingkan tahun lalu dan merupakan harga saham Adro terendah dalam satu tahun terakhir.



Faktor-faktor yang Mempengaruhi Harga Saham ADRO

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Harga Saham ADRO

Perbedaan arah antara pergerakan harga saham dan kondisi keuangan ADRO di atas membuktikan bahwasanya kondisi keuangan bukan satu-satunya faktor yang mempengaruhi harga saham ADRO di Bursa Efek Indonesia (BEI).


Dilansir dari Bisnis, berikut ini beberapa faktor lain yang bisa mempengaruhi harga saham ADRO:

  1. Harga batubara di pasar dunia. Sederhananya, ketika harga batubara naik, maka potensi pendapatan emiten ini juga akan naik, sehingga banyak investor yang berminat. Begitu pula sebaliknya.

  2. Harga barang pengganti (substitusi) batubara. Sebagai sumber energi, batubara bersaing dengan bahan sumber energi lainnya, seperti minyak dan gas. Sesuai dengan hukum permintaan, perubahan harga barang pengganti dapat mempengaruhi harga dan jumlah permintaan barang utama (batubara).

  3. Produksi batubara dunia. Dilansir dari Bisnis, Bank Dunia memperkirakan bahwa harga dan permintaan batubara akan menurun sepanjang tahun 2023. Hal ini karena peningkatan jumlah produksi batubara dunia pasca covid19.

  4. Nilai tukar dolar dan rupiah. Sebagai komoditas ekspor, tentunya besar kecilnya nilai tukar dolar terhadap rupiah akan mempengaruhi besar kecilnya pendapatan perusahaan tambang yang pada akhirnya akan mempengaruhi permintaan saham perusahaan tambang tersebut.


Cara Beli Saham ADRO


Berikut ini cara membeli saham ADRO di aplikasi Alpha:

  1. Buka aplikasi Alpha.

  2. Masukkan username dan password yang telah kamu daftarkan.

  3. Klik dan masukkan PIN.

  4. Buka menu portofolio dan cek apakah saldo RDN yang kamu miliki cukup untuk membeli saham kode ADRO ini.

  5. Jika sudah cukup, kamu bisa membuka menu order untuk membeli saham ini.

  6. Klik menu PIN di bagian kanan atas.

  7. Klik ok.

  8. Masukkan kode ADRO di bagian “Stock”.

  9. Pada menu harga, kamu bisa memasukkan level harga ADRO yang diinginkan.

  10. Masukkan jumlah lot saham ADRO yang kamu inginkan.

  11. Klik send.

  12. Klik submit.

Informasi lengkap mengenai perkembangan transaksi dapat kamu lihat di menu order list dan portofolio.



Comentários


Subscribe Alpha Edu 

Dapatkan notifikasi update Alpha Edu di email kamu.

Terima kasih sudah join Alpha Edu!

bottom of page